pelantar.id – Muhammad Bahar bin Smith, penceramah yang dilaporkan ke polisi lantaran menghina Presiden Joko Widodo (Jokowi), menolak meminta maaf. Ia pun memilih busuk di dalam penjara.

“Minta maaf? Saya mengatakan Jokowi presiden banci karena waktu aksi 411, jutaan umat Islam mendatangi depan Istana untuk bertemu dengannya meminta keadilan penegakan hukum. Dia sebagai presiden malah lari dari tanggung jawab, dan lebih memilih urusan yang tidak penting,” ujar Bahar saat dihubungi, Sabtu (1/12/18).

Iklan

Sebelumnya, tim sukses pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo-Ma’ruf Amin meminta Bahar memohon maaf kepada Jokowi jika ingin menyelesaikan secara kekeluargaan. Ucapan Bahar yang dianggap menghina Jokowi membuat pendukung Jokowi melaporkannya ke polisi.

Dalam kasus ini, ada dua laporan yang ditujukan kepada Bahar Smith. Laporan tersebut ada di Bareskrim Polri dan Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya.

Laporan di Bareskrim dibuat oleh pelapor La Komaruddin dengan nomor LP/B/1551/XI/2018/Bareskrim tertanggal 28 November 2018. Sedangkan di Polda Metro Jaya, Bahar dilaporkan oleh Muannas Alaidid dengan nomor TBL/6519/XI:2018/PMJ/Ditreskrimsus tertanggal 28 November 2018

Dalam video yang dijadikan bukti oleh para pelapor, Bahar mengatakan, “Kamu kalau ketemu Jokowi, kalau ketemu Jokowi, kamu buka celananya itu, jangan-jangan haid Jokowi itu, kayaknya banci itu.”

Secara terang-terangan Bahar menyatakan, lebih memilih mendekam di penjara jika terbukti bersalah, daripada harus meminta maaf pada Jokowi.

“Kalau mereka mendesak saya minta maaf, maka demi Allah saya lebih memilih busuk dalam penjara daripada harus minta maaf,” ucapnya.

 

 

Sumber : Tempo.co

Iklan