pelantar.id – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menilai eksekusi pemberhentian terhadap pegawai negeri sipil (PNS) yang terjerat kasus korupsi masih lambat.